Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud, “Yang dimaksud dengan Sayyidul Istighfaar adalah ucapan seorang hamba:

 

“Allahumma anta Rabbi. Laa ilaaha illa Anta kholaqtani wa ana abduka wa ana ala ahdika wawa’dika mastatha’tu ‘audzubika min syarri ma shana’tu ‘audzu bika min syarri ma shana’tu, abu u laka bini’matika ‘alayya wa abu-u bidzan bi faghfirlii fai-nahu laa yaghfirudz dzunuuba illa Anta”.

“Ya, Allah Engkaulah Tuhanku, Tidak ada Tuhan selain Engkau, Engkaulah yang menjadikan aku. Sedang aku adalah hambaMu dan aku di dalam genggamanMu dan di dalam perjanjian setia ( beriman dan Taat ) kepadaMu sekuat mampuku. Aku berlindung kepadaMu dari kejahatan yang telah ku lakukan. Aku mengakui atas segala nikmat yang telah Engkau berikan kepada ku dan aku mengaku segala dosaku. Maka ampunilah aku. Sesungguhnya tidak ada yang dapat mengampuni segala dosa kecuali Engkau”.

 

Sesiapa membacanya dengan yakin, pada waktu petang tiba-tiba ia mati pada malam itu, pasti ia masuk syurga.

Sementara sesiapa membacanya dengan yakin pada waktu pagi, tiba-tiba ia mati pada hari itu, pasti ia masuk syurga.”

(Riwayat al-Bukhari)

Advertisements