Jazakillah to Hanis for such a fruitful tazkirah. Benar-benar menyentuh hati ini.  Pelajaran baru bagi Kak Ila untuk memahami sifat Allah ‘Al-Muntaqim’

 (artikel ini saya copy and paste nasihat Hanis pada anaknya, Fida’ Afieqah @  http://twinklymuslima.wordpress.com. lawati blognya untuk membaca cerita penuh beserta gambar )

 

Fida’ Afieqah, memahami sifat Ar-Rahman/Ar-Rahim Allah merupakan salah satu aqidah Islam yang sangat penting. Kerana dengan memahami sifat Ar-Rahman/Ar-Rahim Allah inilah kita akan selalu optimis terhadap Allah. Sehingga apapun bentuk ujian yang Allah timpakan kepada kita dalam  menjalani kehidupan, kita memahaminya sebagai sebahagian dari cinta Allah, simply kerana kita yakin atas sifat Ar-Rahman/Ar-RahimNya, Allah tidak mungkin mengkehendaki keburukan ke atas mana-mana hambaNya. “Allah berbuat demikian untuk menguji apa yang ada dalam dadamu dan untuk membersihkan apa yang ada dalam hatimu. Dan Allah Maha Mengetahui isi hati”(Ali Imran 3:154).

 

***

 

Kakak Fida’, mari kita telusuri satu kisah dari Kisah-kisah dalam Al-Quran yang membuktikan ujian yang kita lalui di dunia merupakan sebahagian dari sifat Ar-Rahman/Ar-Rahim Allah bilamana kita memahaminya sebagaimana pemahaman aqidah Rasul-rasul a.s dan para salafussoleh.

 

 

 

 

Kisah Habbab An-Najjar

 

Dalam Surah Yaasin 36:13- 27, Allah merakamkan kisah Habbab bin An-Najjar yang mempertahankan keimanannya dan tetap berdakwah dengan berani sewaktu semua orang di kampungnya enggan beriman, malah mengancam beliau dan utusan-utusan ALlah kerana beriman kepada utusan-utusan Allah.

 

Dan buatlah satu perumpamaan bagi mereka, iaitu penduduk suatu negeri, ketika utusan-utusan datang kepada mereka: yaitu ketika Kami mengutus kepada mereka dua orang utusan, lalu mereka mendustakan keduanya; kemudian Kami kuatkan dengan utusan yang ketiga, maka ketiga (utusan itu) berkata, “Sungguh, kami adalah orang-orang yang diutus kepadamu”.

 

Mereka penduduk negeri menjawab“Kamu ini hanyalah manusia seperti kami, dan Allah Yang Maha Pengasih tidak menurunkan sesuatu apa pun; kamu hanyalah pendusta belaka”

 

Mereka berkata,”Tuhan kami mengetahui sesungguhnya kami adalah utusan-utusanNya kepada kamu. Dan kewajiban kami hanyalah menyampaikan perintah Allah dengan jelas.”

 

Mereka menjawab,”Sesungguhnya kami bernasib malang kerana kamu. Sungguh, jika kamu tidak berhanti menyeru kami, nescaya kami rejam kamu dan kamu pasti merasakan siksaan yang pedih dari kami”

 

Mereka utusan-utusan itu berkata, “Kemalangan kamu itu adalah kerana kamu sendiri. Apakah kerana kamu diberi peringatan? Sebenarnya kamu adalah kaum yang melampaui batas”

 

Dan datanglah dari hujung kota, seorang lelaki (Habbab An-Najar) dengan bergegas dia berkata,”Wahai kaumku. Ikutilah utusan-utusan itu. Ikutilah orang yang tidak meminta imbalan kepadamu, dan mereka adalah orang-orang yang mendapat petunjuk. Dan tidak ada alasan bagiku untuk tidak menyembah Allah yang telah menciptakanku dan hanya kepadaNyalah kamu akan dikembalikan. Mengapa aku akan menyembah tuha-tuhan selainNya? Jika Allah yang Maha Pengasih mengkehendaki bencana terhadapku, pasti pertolongan mereka tidak berguna sama sekali bagi diriku dan mereka juga tidak dapat menyelamatkanku. Ssesungguhnya jika aku berbuat begitu, pasti aku berada dalam kesesatan yang nyata. Sesungguhnya aku telah beriman kepada Tuhanmu, maka dengarkanlah pengakuan keimananku”

 

Dikatakan kepadanya, “Masuklah ke dalam syurga” (Setelah beliau mati dibunuh kaumnya kerana mengajak kaumnya kepada iman)

 

Lelaki itu berkata, “Alangkah baiknya sekiranya kaumku mengetahui apa yang menyebabkan Tuhanku memberi ampun kepadaku dan menjadikan aku termasuk orang-orang yang telah dimuliakan”

 

Yaasin 36: 13-27

 

Jadi dari kisah Habbab bin An-Najjar kita dapat menyimpulkan pemahaman yang benar tentang bencana  yang menimpa kita – berpandukan ayat Habbab yang telah diberi ganjaran syurga- apa pun bentuk bencana, merupakan salah satu bentuk Allah dalam menunjukkan sifat Ar-Rahman/Ar-RahimNya kepada kita.

 

(Untuk lebih yakin, sila semak teks bahasa Arab 36:13-27 pada ayat Jika Allah yang Maha Pengasih mengkehendaki bencana terhadapku)

 

***

 

 

 

Seseorang akan bertanya, tapi bukankah dalam 99 nama Allah, ada sifat Al-Muntaqim yang bermaksud Maha Memberi Balasan/Ancaman. Al-Muntaqim disebut 3kali dalam Al-Quran, iaitu pada 32:22, 43:41 dan 44:16.

 

Dari ketiga-tiga ayat yang mempamerkan perkataan Al-Muntaqim, kita mendapati ia tidak disebut dalam bentuk mufrad (singular), tapi selalu dalam bentuk jamak (plural). Ini kerana dalam memberi balasan Allah tidak melakukannya sendiri, tetapi dengan menggunakan bala tenteranya seperti malaikat, burung-burung (dalam kisah Al-Fil dan Abrahah), nyamuk (dalam kisah Namrud) dll makhluk/tenteraNya.

 

Contohnya, mari kita lihat As-Sajadah 32:20-22

 

 

 

Dari ayat ini kita dapati, Al-Muntaqim adalah balasan di akhirat dan bukan di dunia.Maka, ulama’ sepakat mengatakan Al-Muntaqim tidak berlaku di dunia tapi hanya di akhirat.

 

Dari Ibrahim 14:7,

 

Allah menggunakan ‘la’ ketika menceritakan ‘la azidaannakum’ yang dalam kaedah Bahasa Arabnya mengatakan akan pasti-sebagai suatu janji-pasti ditambah nikmat apabila kamu bersyukur. Tapi dalam mengatakan tentang azab, Allah tidak menggunakan ‘la’, tetapi menggunakan ‘inna’ yang membawa maksud sesungguhnya atau sekadar suatu amaran yang Dia mampu melakukannya.

 

Maka dari lughah (bahasa/penggunaan perkataan), ulama’ menyimpulkan sifat Al-Muntaqim Allah hanyalah amaran dan bukan yang sesungguhnya sepertimana parents kita selalu memberi amaran ,”Jangan jerit-jerit, abi pukul nanti”-bukan bermaksud nak sangat pukul, tapi sekadar amaran.

 

Maka seperti kata orang-orang bijak, “Sungguh rahmat Allah melebihi murkanya”. Dan bercontoh dari sifat Allah ini, tatkala kita ditimpa kesusahan akibat dari angkara seseorang, memaafkan adalah suatu yang lebih baik. Dan memaafkan bukan merupakan suatu bentuk keaiban kerana mana mungkin, meniru Allah dalam implementasi Al-MuntaqimNya merupakan suatu keaiban

 

***

 

Memahami bencana sebagai bentuk kasih sayang Allah menjadikan seorang mukmin lebih optimis terhadap Allah, baik dalam suasana simple seperti abi jarang-jarang bersama kakak, ummi balik lambat dari ofis hingga ke suasana besar seperti sakit kulit, sakit H1N1, kecurian, kematian orang tersayang, bencana alam dan sebagainya.

 

 

 

Semoga dengan memahami sifat Ar-Rahman/Ar-Rahim Allah, untuk setiap ujian/bencana yang menimpa anak-anak ummi, kita akan lebih sabar kerana memahami ia minarrahman (dari cinta Allah) dan menjadi orang-orang yang lebih baik menahan diri dari marah (kerana memahami ia kerana cinta) dan lebih banyak memaafkan. Amin.

 

Ya Allah jika sekiranya ia telah menjadi qada’ dan qadarmu yang aku tidak mempunyai pilihan atasnya, maka jadikanlah aku redha dengannya. Jika sekiranya ia adalah ujian untuk menguji keimananku, jadikanlah hambamu ini sabar menerimanya. Jika sekiranya ia menjadi balasan bagi kederhakaanku padamu, jadikanlah ia penghapus segala salah dan dosaku. Dan jika ia menjadi salah satu tanda kasih sayangmu padaku, maka bantulah hambamu ini merasai pemberian kenikmatanku.Amin.

 

Apa yang baik dari Allah, dan yang buruk adalah dari kelemahan diri ummi sendiri sedang hakikatnya kedua-duanya dari Allah. Inilah – adab mukmin dalam memahami sifat Ar-Rahman/Ar-Rahim Allah kerana memahami-Kerana Cinta-Allah tidak mungkin memberikan kita keburukan apapun bentuknya.

 

Wallahua’lam bissowab.

Advertisements