Sudah lama saya ingin masukkan entry ke dalam blog ini, tapi asyik menangguhkannya saja kerana harus mengutamakan perkara lain. Dalam waktu dua bulan yang berlalu ini, banyak perkara yang telah berlaku ….dan secara peribadinya, saya sendiri merasakan bahawa saya telah menjadi orang lain, orang dengan fikiran berbeza dari dua bulan sebelum ini. Pengalaman dan ilmu yang diraih telah membuat saya berubah pandangan terhadap cara menangani cabaran kehidupan.

Awal tahun 2009 tempoh hari, saya meletakkan beberapa misi yang ingin saya operasikan dan diantaranya, ada dua misi yang saya ingin selesaikan dengan awal. Dua misi ini merupakan sebahagiaan cerita hidup saya pada masa lalu yang telah bertahun-tahun saya cuba perjuangkan dalam cita-cita untuk menamatkannya dengan kejayaan. Saya telah mengambil tempoh dua bulan yang berlalu ini untuk selesaikan dengan seluruh daya yang mampu. Tapi Allah Maha Mengetahui dan Allah tahu apa kesudahan yang terbaik untuk saya. Dua misi ini tidak dapat juga saya selesaikan. Statusnya masih ‘pending’.

“…boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui”. (Al-Baqarah:216)

Sekarang ini, saya ingin berehat sekejap dan ingin mengumpulkan kekuatan sebelum kembali mengusahakan dua misi ini. Saya ingin fokus penumpuan terhadadap misi yang lain..Tapi kembalinya saya dalam penyambungan misi kali ini adalah dengan tekad untuk tamatkan cerita 2 misi ini sama ada dengan status ‘gagal’ atau ‘berjaya’. Apa jua keputusan akhirnya nanti, saya yakin ia adalah yang terbaik untuk saya. Apa jua daripada Allah pastilah yang paling baik buat hambaNya.

Dalam keadaan begini, betapa ia menyerlahkan ‘kelemahan’ diri sebagai hamba kepada Yang Mempunyai Segala Kekuatan. Sekuat mana pun usaha seseorang pun tidak akan menjamin keberhasilan yang diinginkanya tanpa izin Allah.

“Susungguhnya urusan-Nya apa bila Dia mengkehendaki sesuatu Dia hanya berkata kepadanya, “Jadilah!” Maka jadilah sesuatu itu. Maka Mahasuci (Allah) yang ditangan-Nya kekuasaan atas segala sesuatu dan kepada-Nya kamu dikembalikan….(Yasin:82-83)

Ye, saya sedari bahwa saya hamba yang lemah, benar-benar hamba yang lemah. Bahkan, dalam 2 misi ini, saya dipihak yang lemah dikalangan segolongan orang yang memiliki ‘kuasa’ terhadap saya. Apabila saya bermuhasabah terhadap kelemahan diri saya , timbul satu kesedaran dan keinginan dalam diri untuk cuba memenuhi permintaan atau kehendak orang lain dengan semampu yang saya boleh. Barangkali, apa yang berlaku ini teguran Allah diatas sifat saya meremehkan keperluan orang lain.

Benar, semua orang adalah lemah dan tidak ada yang terkecuali dari sifat ini.

“….Dan manusia itu diciptakan dalam keadaan lemah.”……(An-Nisa’: 28)

Namun, ada segolongan orang memiliki kekuatan yang tidak dimiliki oleh segolongan lain yang lemah dalam hal ini. Maka, kita sebagai orang yang ada sedikit ‘kelebihan’ harus menolong golongan yang memiliki ‘kelemahan’. Walaubagaimanapun, kita harus sentiasa sedari, Allah yang Maha Penyayang tidak akan membebani hambaNya dengan sesuatu di luar batas kemampuan.

“ Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya…” (Al-Baqara: 286)

Advertisements