Dulu, saya dengan sedapnya makan-makan di McDonald. Ayam ‘spice’ McDonald pada rasa lidah saya terasa lebih sedap daripada ayam ‘spice’ tempatan. Tanpa bersalah, saya pergi makan-makan disana. Saya tahu, banyak pertubuhan Islam membuat seruan disana-sini untuk mengajak mereka yang mendengar seruan itu agar boikot zionis, tapi entah mengapa,  saya masih tergolong dalam kumpulan mereka yang menerima mesej itu dari telinga kiri dan kemudian keluar meluncur ke telinga kanan. Saya fikir, kalau saya seorang sahaja yang boikot, tapi orang ramai lain masih makan juga, tidak mungkin ada kesannya pada zionis. Malaysia bukannya ramai sangat penduduknya sehingga boleh menjejaskan kegemilangan ‘periuk nasi’ McDonald yang bercawangan di seluruh pelosok dunia. Itu dari fikiran saya yang tidak memahami.

 

Masa pun berlalu. Puak zionis masih meneruskan kerja-kerja jahatnya yang sejak dari dulu-dulu lagi….seolah-olah, hasad-dengki, dendam kesumat, kegelapan hati menjadi warisan dari satu keturunan ke satu keturunan. Sedikit pun tidak luntur dan padam semangat mereka untuk hancurkan dunia. Tapi kerja-kerja jahat mereka tidak ditunjukkan dalam TV, surat khabar atau pun majalah-majalah yang selalu dibelek-belek umum. Saya menjadi muslim yang tuli. Ya Allah, muslim yang menyedihkan. Mungkinkah saya sedang menjadi muslim yang hanya ibarat buih-buih di lautan. Sadis sungguh keadaan saya yang mengaku ‘muslim’ dengan saudara se-akidah di palestin. Bagaimana saya tidak merasa kesakitan saudara-saudara saya yang sanggup mengorbankan nyawa, harta, anak-anak dan segala kepentingan dunia untuk merebut hak umat islam?

 

Rasulullah S.A.W bersabda:“Tidak beriman seorang kamu sehingga dia mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai dirinya sendiri.” (HR Muslim)

Dan sabdanya lagi:“Perumpamaan kasih sayang dan kelembutan seorang mukmin adalah laksana kesatuan tubuh, bilamana satu anggota merasai sakit, maka akan merasakan pula tubuh yang lainnnya. (HR Bukhari dan Muslim)

 

 

Kemudian pada satu tahun , saya menyaksikan di TV pembedilan yang sangat dasyat oleh regim zionis kepada penduduk palestin. Kanak-kanak sekecil adik saya yang masih bersekolah rendah membaling batu kepada tentera zionis dengan muka tekad. Bayi-bayi mati akibat berlubang badan mereka ditembak oleh peluru yang menembusi badan. Pemuda yang tabah menjadi buta akibat tercedera dengan bom tapi masih lantang semangat mereka untuk berperang. Ibu-ibu walaupun dengan mata penuh berair bercerita tapi tetap bernada tegas akan tetap bangkit melawan palestin dan terus melahirkan anak-anak yang bakal menjadi syuhad’. Ketika itu saya mengerti, bahawa seruan boikot barang zionis dan sekutunya bermakna tidak menyumbang wang, tenaga atau apa sekali pun yang mebolehkan mereka membeli peluru untuk bunuh saudara seakidah saya disana.

 

 

Waktu itu, saya menjadi orang yang sedar jiwanya. Kepala saya terketuk dengan ketukan yang teramat keras hingga terasa berdarah-darah hati saya menahan marah, sedih, sebak..semuanya bercampur dalam sekeping hati yang dulunya alpa.

 

Masa berlalu lagi. Perang yang dasyat meletus lagi di sana pada penghujung tirai 2008. Dari jauh, saya menonton melalui TV. Terberhenti saya mengunyah-ngunyah saat menyakiskan di berita keadaan ‘perit’ saudara sekaidah saya di sana. Saya menjadi sungguh tak berselera. Saya menguatkan tekad untuk tidak akan pernah menyumbang  kepada zionis laknatullah dengan rela hati.

 

Saya melihat saudara seakidah saya disana sedang berjuang dengan tujuan yang satu! Kini, saya mengerti bahawa saya yang hidup aman di sini harus menjadi mulsim yang kuat, menjadi muslim yang mampu menjadi manfaat bagi muslim yang dalam kesusahan.

 

Kini, saya harus sentiasa ingin meluap-luap memanfaatkan segala ruang yang ada untuk mengajak seluruh umat islam dan seluruh bangsa lain di dunia menyaksikan kekejaman zionis dan menyokong dunia islam merebut hak kami di palestin!

 

Seorang mukmin memiliki ikatan keimanan sehingga mereka menjadi laksana saudara (Al-Hujarat: 13),

 

dan cinta yang meluap sering kali menjadikan seorang mukmin lebih mendahulukan saudaranya daripada dirinya sendiri, sekalipun mereka berada dalam kesusahan

(Al-Hasyr : 9 ).

 

Saudara-ku di Palestin, darahmu mahal sekali. Perjuanganmu sangat indah ganjarannya di Syurga. Allah memuliakanmu disisiNya. Teruskan berjuang mempertahankan hak umat Islam dan kami akan tetap keras memberi bantuan dengan seluruh upaya kami.

 

Tolong doakan kami. Doakan kami agar tergolong dalam mereka yang didaftarkan nama-nama kami dalam daftar panjang para Mujahidin Mukhlisin dan para Syuhada yang menjemput Syurga-Allah.

Advertisements