Saya berada di dalam auditorium dimana sedang berlangsung program ‘Dakwah Non Muslim’. Penceramah di depan bersungguh-sungguh menceritakan pengalaman paling bernilai sepanjang hidupnya…kenangan yang telah menukar arah kiblat hidupnya.

 

 

 

Orang didepan saya menceritakan tentang bagaimana ia keluar dari agama kristian katolik dan kembali kepada Islam bilamana kepercayaannya pada agama Kristian runtuh setelah dia tidak mendapat jawapan daripada persoalannya. Tempoh hari saya membaca tentang seorang mualaf yang memeluk Islam setelah dia didatangkan mimpi tentang dirinya bersolat dalam mimpi yang  datang berturutan setiap malam…MasyaAllah, untungnya dia dikurniakan hidayah dengan cara yang sebegitu indah. Saya pasti dia seorang yang sangat berhati jernih mencari kebenaran sehingga Allah membukakan kunci hatinya bagi meyakini syahadah.

 

Penceramah-penceramah di depan kami bukan dilahirkan sebagai muslim. Namun mereka seolah-olah lebih bersemangat daripada orang yang telah lama merasai nikmat iman dan islam. Mereka ini semua yang telah diberi cahaya hidayah oleh Allah bekerja dengan kuat untuk sebarkan cahaya Islam dengan segala peluang yang ada. MasyaAllah, mereka ini jelas terlihat sangat ‘teruja’ untuk mengajak insan lain untuk turut bersama merasai nikmat yang telah dirasakan oleh mereka. Ust Kamaruddin Abdullah mengingatkan kami  dengan lantangnya,

 

“ Barangsiapa buat kerja Rasul, maka dia akan dapat upah Rasul”.

 

Fikiran saya terpusing mengingatkan sikap para sahabat Rasulullah SAW diwaktu pintu hati diketuk dengan Islam. Hati mereka telah bercahaya dengan cahaya hidayah! Allah memampukan mereka untuk sebarkan hidayah kepada manusia lain. Apabila memandang wajah mereka, mata yang melihat akan terus terfikirkan Allah. Apabila mereka berbicara, bertambah kefahaman agama orang yang mendengarnya. Apabila melihat amalan mereka, ia membuatkan seseorang itu teringatkan bekalan akhiratnya….begitula sifat para sahabat yang diterangi cahaya hidayah hingga termaktub Jannah sebagai jaminan!

 

 

Semua peringatan ‘secara langsung’ ini mengusik jiwa saya. Air mata saya ditahan supaya tidak mengalir. Perasaan saya seperti ditekan-ditekan kedalam hingga terasa sempit di dada. Saya cuba menenangkan diri dengan tunduk memandang ke bawah. Saya sedang merasakan perasaan yang bercampur-baur. Di satu sudut, saya rasa kegembiraan di hati apabila mengetahui bahawa orang di depan saya adalah seseorang yang telah diberi cahaya hidayah. Dia telah bersyahadah Allah sebagai Rabb dan Rasulullah sebagai PesuruhNya.

 

Namun, di satu sudut lain…perasaan saya rasa tersusuk. Perkongsian ‘hidayah’ ini membuatkan saya berfikir. Hati saya menjadi sangat tersentuh dengan pengisian ini.  Ia benar-benar membuatkan saya terasa tersentap, lalu mencermin amalan diri sendiri. Terasa seperti hati saya seperti batu tak berperasaan jika dibandingkan dengan jiwa mereka yang sedang mengalami pembasahan iman. Aduh, amat rugi diri saya andainya amal yang dilakukan buat saya tidak terpilih untuk menerima saat-saat seperti mereka ini…saat-saat dimana Allah menghidayah mendahulukan cinta kepadaNya melebihi segala hal. Malah amat rugi teruk jika saya membiarkan diri sendiri senyap dalam kelalian dunia…

 

Seorang yang belum beriman perlukan hidayah untuk kembali kepada Islam. Seorang muslim pula perlukan hidayah untuk terus-menerus mentaati Allah. Namun sumber kekuatan untuk sentiasa berada dalam ketaatan mendekat kepadaNya hanya boleh berlaku jika diizinkanNya…

 

“Sesunggunya mereka (orang kafir) itu mencintai kehidupan (dunia) dan meninggalkan hari yang berat (hari akhirat) di belakangnya. Kami telah menciptakan mereka dan menguatkan persediaan tubuh mereka. Sungguh, (ayat-ayat) ini adalah peringatan, maka barangsiapa menghendaki (kebaikkan bagi dirinya) tentu dia mengambil jalan menuju Tuhannya.  Tetapi kamu tidak mampu (menempuh jalan itu), kecuali apabila dikehendaki Allah. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Maha Bijaksana. Dia memasukkan siapa pun yang Dia kehendaki ke dalam rahmatNya (syurga). Adapun bagi orang-orang yang zalim disediakan-Nya azab yang pedih” (Al-Mursalat: 27-31)

 

Sungguh, hati ini memang senang berbolak-balik. Saya tidak akan dapat menjangka apa tindakan yang bakal saya ambil di kemudian hari hingga terasa  takut dengan diri saya sendiri. Takut kerana bimbang jika saya melakukan keingkaran dan membiarkan diri saya dalam kezaliman.  Menzalimi diri dengan tidak memanfaatkan usia yang muda, badan yang sihat, masa yang lapang, harta yang direzekikan dan hayat yang tinggal sebelum mati.

 

Alangkah sedihnya jika menzalimi diri sendiri. Saya asyik terfikir tentang perkara ini. Sehingga terfikir, mungkinkah lebih beruntung jika mati disaat sedang dekat denganNya jika dimasa depan…kemungkinan akan melakukan keingkaran yang  tidak sempat diampuni olehNya…

 

“….Dan tidak ada seorang pun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan dikerjakannya besok. Dan tidak ada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Maha Mengenal.” (Luqman:34).

 

 

Ya Allah, jika Engkau mentaqdirkan mati, maka matikanlah pemilik hati-hati ini sebagai para syuhada dalam agama-Mu. Engkaulah sebaik-baik Sandaran dan sebaik-baik Penolong.

 

 

 

 

 

 

Advertisements