Sambungan dari entry saya sebelum ini, apakah kebaikannya mendoakan untuk orang lain?

 

Allah telah mengajarkan kita di dalam Al-Quran untuk berdoa, dan bukan hanya untuk kepentingan diri sendiri, tetapi untuk orang lain dan orang-orang terdahulu dari kita.

 

“ dan orang-orang yang datang sesudah mereka berdoa ,“ Ya Tuhan kami, ampunilah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dahulu dari kami dan janganlah Engkau tanamkan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang. Ya Tuhan kami, sungguh Engkau Maha Penyantun dan Maha Penyayang” (Al Hasyr: 10)

 

Indahnya doa ini. Begitu dalam maknanya. Jika diteliti, doa untuk diri sendiri adalah hanya permohonan keampunan dari Allah SWT dan selebihnya adalah untuk orang-orang lain yang beriman, bahkan yang telah lebih dahulu beriman. Selanjutnya adalah permintaan agar menyatupadukan hati dalam kebersihan sesama orang beriman. Bersih dari kedengkian, dari hasad, dari iri hati dan bersih dari apa-apa perasaan yang bolehh merosakkan kebersamaan antara orang-orang yang beriman. Dan kebersihan hati yang dipohon itu bukan bersifat peribadi, tetapi untuk permohonan bersama. Sungguh indah!

 

Digariskan dalam majalah tarbawi ini seperti berikut:

 

Kerana ini pintu pengabulan doa untuk diri sendiri

 

Rasulullah SAW mengajarkan kita mendoakan saudara kita di saat tidak diketahui orang lain, terlebih lagi untuk orang yang kita doakan. Lisan orang berdoa untuk saudaranya adalah wasilah agar doa itu dikabulkan Allah SWT.

 

“ tidaklah seorang Muslim berdoa untuk saudaranya dalam kondisi tidak ada orang yang mengetahuinya, kecuali Malaikat yang diutus mengatakan kepadanya, “ dan bagimu apa yang engkau minta untuk saudaranya” (HR Muslim)

 

Kehadiran malaikat yang mengaminkan permohonan seseorang sebagaimana permohonan orang tersebut kepada saudaranya mengandungi makna lain bahawa doa itu diucapkan kembali kepada diri sendiri.

 

Kerana Cinta yang menggulirkan untaian doa

 

Ada pelbagai cinta yang termasuk dlm anjuran Islam, cinta sesame ahli keluarga, cinta terhadap syariat Islam dan cinta sesama Muslim kerana iman. Tapi yang paling agung adalah cinta kepada Allah SWT dan Rasul SAW.

 

Rasulullah SAW pernah bersabda: “ Tidak sempurna iman kalian kecuali bila cintanya kepada Allah SWT melebihi cintanya dari yang lain”

 

Kerana cinta lidah tak pernah kelu untuk berharap, bermunajat dan berdoa untuk siapa yang dicintainya. Kerana cinta seorang anak akan sentiasa mendoakan ibu bapanya, kerana cinta seorang Mu’min selalu melantunkan doa dan ampunan dari Allah untuk saudara-saudara semu’min yang dicintainya.

 

Dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda,

“ ada tiga doa yang tidak diragukan lagi akan dimakbulkan, iaitu orang yang dizalimi, doa orang yang bermusafir dan doa orang tua terhadap anaknya”

 

Kerana kesamaan tujuan yang mengikat hati

 

Kesamaan misi, tujuan, keinginan dan kesatuan pemikiran dalam berjuang menuju suatu harapan adalah ikatan hati yang juga melahirkan butir-butir doa. Kita seharusnya berdoa untuk saudara sesama Muslim, untuk mereka yang berjalan di atas keimanan dan memperjuangkannya.

 

Kita seharusnya berdoa untuk saudara-saudara kita di jalan dakwah yang bersama-sama memperjuangkan ISLAM, memohon kebaikan yang begitu besar untuk saudara-saudara kita…yang kita tidak kenal secara wajah, namun kita kenal kerana ikatan batin, iaitu kerana kesamaan tujuan kita yang satu!

 

Itulah yang dimaksudkan oleh Imam Hassan Al Banna yang menganjurkan agar pejuang dakwah sebelum berdoa agar menghadirkan wajah-wajah saudaranya di mana sekalipun samaada mengenali atau tidak dikenali. Membayangkan keberadaan saudara-saudara seperjuangan melewati batasan lautan dan dataran yang jauh memisahkan…tetapi amat dekat di hati…

 

Kerana kesulitan yang menghentak jiwa

 

Kepada kaum Muslimin yang sedang ditindas, dijajah, dizalimi, kita harus mengingat mereka dalam doa. Kepada kaum Muslimin yang sedang ditimpa ujian kesulitan dan kehilangan, kita tidak melupakan mereka dalam doa.

 

Di zaman Umar RA, pernah terjadi musim kemarau yang panjang. Selama satu tahun, tidak satu sekalipun hujan turun di Madinah Munawwarah. Kemarau yang berpanjangan dan panas luar biasa menyebabkan penduduk hampir tidak mampu melaluinya. Lalu Umar RA mengumpulkan mereka dan keluar bersama-sama ke padang pasir. Di sana, Umar meminta Abbas bin Abd Mutalib RA berdoa.

 

Abbas mengangkat kedua tangannya dengan menyatakan taubat sambil meminta hujan,

“ Ya Allah…inilah tangan-tangan kami kepadamu yang penuh dosa..kami mengakui dosa kami..kami memohon pertolongan kepadaMu…”

 

Tak lama selepas itu turunlah hujan. Itulah kesulitan yang menghentam jiwa hingga mendorong Abbas memanjatkan doa untuk penduduk Madinah. Dan doa itu dimakbulkan Allah SWT seketika itu juga..SubhanAllah!

 

Kerana doa ini menghilangkan ego

 

Mendoakan orang lain menunjukkan perhatian kita kepada orang lain. Sikap kepedulian dan empati ini yang dianjurkan oleh Islam. Maka mendoakan orang lain secara automatiknya menghilangkan perasaan ke’aku’an dan menyingkirkan keegoaan dalam diri. Seseorang yang kerap mendoakan orang lain adalah lebih dekat dengan reality hidup dan lebih sedar akan keterbatasan sebagai hambaNya. Lebih merasakan kesyukuran yang lebih dalam daripada kondisi diri yang dialami kerana melihat kondisi orang lain yang lebih berat.

 

à Maka wahai sahabat-sahabatku yang disayangi, marilah kita sama-sama mendoakan orang lain…semoga doa kita menjadi mata air doa orang lain.insyaAllah

Advertisements