Ramadan akan singgah dalam beberapa minggu lagi. Rasa rindunya ingin bertermu dengan Ramadan. Seiring dengan kerinduan ini, turut ada rasa debaran untuk menyambutnya. Khuatir jika terkalah dalam usaha untuk benar-benar mengoptimumkan amalan bagi beroleh ganjaran Ramadan. Sememangnya Ramadan adalah bulan yang dimuliakan Allah dengna kelebihan yang tidak ada pada bulan-bulan lain. Berlalunya setiap detik masa Ramadan dengan ibadah hanya kepadaNya mampu menjadikan kita abid Allah yang paling bahagia. Mana mungkin ada kebahagiaan lain bilamana jiwa telah ditenangkan Allah.    

 

 

Satu-satunya bulan daripada 12 bulan yang lain dimana sekali ini saja ada tawaran istimewa dari Allah SWT yang Maha Penyayang. Diberinya bulan yang penuh dengan bonus dan diskaun….

 

Maka akan kecewa dan sangat rugi bagi orang yang berkesempatan hidup pada bulan Ramadan tetapi tidak sampai terampuni dosa-dosanya atau naik darjatnya di sisi Allah SWT. Malah, tiada jaminan kita akan ketemu lagi Ramadan pada tahun depannya.

 

Maka, secara sedar kita seharusnya bersiap-siap dengan rapinya dengan usaha dan semangat yang menyala-nyala  agar insyaAllah dapat bertemu Ramadan dengan jiwa yang suci dan sebolehnya…mencuba sekuat tenaga untuk bebaskan diri dari belanggu dosa. Moga kita dapat persiapkan mental dan fizikal bagi menyambut ‘tetamu mulia’ ini.

 

Berikut adalah beberapa cadangan-candangan persiapan yang boleh kita sama-sama amalkan:

 

v Menambah kualiti khusyuk dalam melakukan amal ibadah khusus seperti solat, tilawah Al-Qur’an, qiyamullail etc.

Cth: Jika tilawah Al-Qur’an, sebaiknya membaca terjemahannya bagi tujuan pemahaman dan mengambil pengajaran. Lebih baik lagi jika dapat dibaca tafsirnya juga.

 

v Melatih diri dalam mengerjakan puasa sunat (Cth: puasa sunat isnin dan khamis). Puasa itu seharusnya dijaga kualitinya dengan menjaga segala panca indera yang boleh mencemarkannya termasuk mengumpat, tidak melewatkan solat, berbuka puasa dengan makan berlebihan, etc)

 

v Menjaga kesihatan dan kebersihan diri agar sentiasa cerdas dan segar semasa melalui  Ramadhan.

 

v Belajar untuk biasakan menghulurkan kebaikan dengan berterusan. Kebaikkan yang benar-benar ikhlas itu ada tandanya bilamana kita tidak lelah atau bosan melakukannya sekalipun tidak dihargai kebaikannya oleh orang yang menerima kebaikkan itu.

Cth: menyebarkan kebaikkan dengan mengajak sahabat solat berjemaah atau memberi buku yang boleh memandunya

 

v Melatih jiwa agar tidak menuruti nafsu yang mengajak pada perkara yang melalaikan atau memundurkan iman. Latih nafsu agar ia sanggup bersusah-susah melakukan pekerjaan demi mendapat Cinta Allah. Sucikan jiwa agar kita dapat siap melaksanakan ketaatan di bulan Ramadan.

Cth: Jika kita sudah biasa tidur lepas subuh (pada waktu cuti terutamanya)…maka latih diri untuk bangun bersenam atau isi waktu dengan apa2x aktiviti yang bermanfaat sambil menunggu waktu untuk tunaikan solat dhuha.

 

v Menjaga masa agar tidak bazir berlalu begitu saja. Malah biasakan diri sentiasa ingat pada Allah. Ini dapat disiplinkan diri agar tidak terseleweng melakukan apa2x yang lalai dan mungkar terutamanya maksiat. Mana mungkin ada orang yang melakukan keburukkan dengan niat kerana Allah.

 

v Tambahkan ilmu khususnya dalam figh puasa. Setiap mukmin wajib beribadah dengan dilandasi ilmu. “Tanyakanlah kepada orang-orang yang berilmu, jika kamu tiada mengetahu.” Al-Anbiyaa’ ayat 7.

 

v Sebaik-baiknya, kita ingin berada dalam suasana Ramadan dengan keadaan suci dan bersih. Maka, ada baiknya jika kita amalkan tradisi memperbanyakkan silaturrahim dan saling memohon maaf antara satu sama lain terutamanya di akhir Sya’ban.

 

 Sahabat-sahabat sekelian…

 

Mari kita sama-sama berusaha dan berdoa agar dapat meraih sukses tertinggi dalam beroleh ganjaran Ramadan.

 

Ya Allah yang Maha Berkuasa, sampaikanlah kami kepada bulan Ramadan.

Ya Allah yang Maha Penyanyang, sukseskan kami dalam melakukan amal yang diterima sebagai ibadah disisimu.

Advertisements